If-Koubou

Cara Mengetahui Siapa yang Memiliki Situs Web atau Domain

Cara Mengetahui Siapa yang Memiliki Situs Web atau Domain (Situs Web Keren)

Bukankah menyenangkan mengetahui siapa yang memiliki situs web tertentu? Sebelumnya, saya menulis tentang bagaimana Anda dapat mengetahui siapa yang menghosting situs web, tetapi itu hanya memberi tahu Anda di mana server itu berada. Jika Anda ingin memverifikasi pemilik nama domain atau melihat ketika salah satu kedaluwarsa (sehingga Anda dapat membelinya), melakukan pencarian WHOIS adalah cara yang tepat.

Jika Anda melakukan pencarian di Google untuk WHOIS, Anda akan mendapatkan banyak hasil, tetapi biasanya yang pertama adalah whois.net. Dengan mengunjungi www.whois.net, Anda tidak hanya dapat mengetahui siapa yang memiliki nama domain tertentu, tetapi juga ketika dibeli dan yang lebih penting, ketika itu akan berakhir.

Mencari nama domain di www.whois.net sangat sederhana. Yang harus Anda lakukan adalah memasukkan alamat web yang ingin Anda cari dan presto - semua informasi yang Anda inginkan akan muncul. Misalnya, jika Anda mencari alamat situs web untuk situs WHOIS, Anda akan menemukan beberapa informasi penting. Di layar shot di bawah ini, kita dapat mengatakan bahwa nama domain dibeli pada tahun 1997 dan mereka telah membayarnya hingga 2018 (jadi tidak ada untungnya mencoba membelinya dari bawah mereka dalam waktu dekat!).

Sementara WHOIS adalah referensi yang bagus untuk ketika Anda ingin mencari informasi tentang situs web orang lain, tetapi itu bisa menjadi masalah ketika itu sebaliknya. Ketika membeli domain atau bahkan setelahnya, sebagian besar perusahaan memberikan manfaat pendaftaran pribadi yang akan menghapus informasi pribadi apa pun tentang pemilik.

Baru-baru ini saya melakukan eksperimen di mana saya membeli dua nama domain baru dan mengatur akun email untuk setiap nama domain menggunakan format [email protected] Saya kemudian membiarkan informasi pribadi saya ditampilkan di www.whois.net untuk salah satu situs dan membeli fitur keamanan untuk situs lain. (Catatan: Fitur keamanan menampilkan informasi pihak ketiga dan bukan milik Anda sendiri, seperti yang untuk Domain Dengan Proksi yang ditunjukkan di bawah.)

Situs pertama, dengan semua informasi saya ditampilkan ke publik, mulai menerima email spam dalam waktu 1 minggu setelah memposting informasi. Kemudian, bahkan ketika saya menghapus informasi beberapa minggu kemudian dengan membeli paket privasi, saya masih terus menerima surat sampah di alamat email asli.

Situs kedua, bagaimanapun, belum menerima surat sampah di akun emailnya. Meskipun ini bisa menjadi kebetulan, saya akan sangat menyarankan menggunakan fitur privasi setiap kali Anda mendaftarkan nama domain baru untuk mengurangi risiko menerima kotak masuk penuh surat sampah. Juga, itu hanya membuat informasi pribadi Anda tetap pribadi, yang lebih baik karena semuanya dan apa pun sedang diretas belakangan ini.

Satu situs lain yang sangat saya sukai adalah pencarian WHOIS dari DomainTools. Ketika Anda melakukan pencarian WHOIS, Anda mendapatkan lebih banyak informasi daripada yang Anda lakukan dari WHOIS.NET.

Selain info biasa, Anda mendapatkan beberapa data tambahan seperti jenis server, skor SEO, kode respons HTTP, riwayat hosting, riwayat registrasi, riwayat IP, dan banyak lagi. Item riwayat semuanya mengharuskan Anda membayar biaya berlangganan, tetapi bahkan tanpa membayar, Anda mendapatkan banyak info tentang domain tersebut. Nikmati!